Cara Agar Mendapatkan Gambar Yang Tajam Dengan Lensa Makro

By herry on Selasa, 20 Agustus 2013


Pada bagian ini dijelaskan tentang cara untuk mendapatkan foto-foto setajam mungkin dengan lensa kamera Anda, disini akan menjelaskan cara menggali potensi close-up lensa makro dan menemukan dunia baru di hampir setiap lokasi foto .

Sebuah lensa makro memungkinkan Anda untuk memasuki dunia yang tidak terlihat oleh pengamat biasa. Kebanyakan fotografer menggunakannya untuk mengisi frame dengan subyek kecil, tapi mereka jauh lebih fleksibel daripada hanya menjadi alat untuk memotret close-up.

Kebanyakan lensa makro memiliki panjang fokus antara 35 sampai 200mm, serta aperture maksimum cukup besar, yang sempurna bila Anda ingin benar-benar membuat blur latar belakang.

Digunakan pada jarak normal, Anda dapat menggunakan lensa makro seperti lensa prime. Kebanyakan menawarkan aperture maksimum sekitar f/2.8, yang akan menciptakan kedalaman lapangan dangkal.

Jadi untuk pemotretan normal, Anda perlu menggunakan teknik yang sama seperti yang Anda lakukan dengan lensa prime jika Anda ingin menggunakan bukaan terluas. Pada jarak dekat, di mana lensa makro benar-benar bisa dekat dengan subjek hanya beberapa milimeter.

Untuk pelajaran ini Anda harus beralih ke fokus manual, dan hati-hati fokus pada bagian dari subjek Anda ingin menjadi tajam.

Jika subjek statis, menempatkan kamera pada tripod memungkinkan Anda untuk menjadi lebih tepat dengan fokus Anda.

Jika Anda merasa sulit untuk fokus secara akurat melalui jendela bidik, coba gunakan modus live view kamera dan zoom in untuk memeriksa fokus.

Kapan makro tidak benar-benar makro?
Anda akan menemukan kata "makro"  ditambahkan ke banyak lensa zoom, tapi ini tidak berarti bahwa mereka akan memberikan hasil yang sama seperti lensa 'makro sejati'. Makro jangka panjang pada sebagian besar lensa zoom berarti bahwa mungkin dapat fokus sedikit lebih dekat daripada lensa lain yang serupa, bahwa ia tidak akan mampu untuk fokus pada subjek kecil banget seperti semut, atau serangga kecil lainnya kecuali dengan bantuan filter close up.

Anda dapat membeli lensa makro dengan panjang fokus apapun antara 35 sampai 200mm.

Perbedaan utama dalam menggunakan lensa ini adalah jarak antara Anda dan subjek pada perbesaran yang sama.

Ini jarak kerja yang berbeda mungkin tidak terdengar penting, tapi seperti menggunakan lensa normal, dapat mengubah perspektif Anda sedikit.

Lebih penting lagi, juga dapat membuat perbedaan besar untuk kemampuan Anda untuk memotret subjek seperti serangga, yang mungkin tidak bisa mendekati tanpa menakut-nakuti mereka.

Perhatikan bayangan

Mendapatkan gambar seukuran dengan lensa pendek focal-length seperti makro 50mm berarti bahwa bagian depan lensa dapat hanya beberapa sentimeter dari subjek.

Hal ini secara tidak sengaja dapat membuat bayangan (dari Anda, kamera Anda, atau lensa) pada subjek.

Jadi hati-hati untuk ini ketika Anda membingkai gambar Anda, dan jika perlu siap untuk mengubah posisi Anda sedikit.

{ 0 comments... read them below or add one }

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...